KETERPANGGILAN; KH. Hasan Abdullah Sahal

  • 24 Mei 2014
  • 347 views
KETERPANGGILAN; KH. Hasan Abdullah Sahal

Pengetahuan tidak selamanya sejajar dengan tindakan. Banyak diantara kita yang sudah tahu dan mengerti akan sesuatu. Tapi pengetahuan ini saja tidak cukup untuk mewujudkan aksi, karena ada persoalan lain, yaitu mau atau tidak mau mengerjakannya. Sebagai contoh, kita semua tahu shalat, puasa, zakat dan banyak hal lainnya adalah benar-benar perintah Allah dan hukumnya wajib. Tapi dalam kenyataannya, apakah semua orang mengerjakan shalat? 

Apakah semua orang mau mengerjakan puasa? Semua orang tahu bahwa shalat dan puasa itu adalah hal yang baik, tapi apakah mereka semua mengerjakan perbuatan yang sudah jelas baik itu? Shalat dan puasa itu jelas berguna, tapi tidak semua orang mau mengerjakannya.

Di luar itu, dalam masalah-masalah yang bersifat duniawi, seperti menjadi guru, petani, pedagang, pegawai, polisi dan lain sebagainya, secara umum orang tahu dan merasakan bahwa semua itu adalah baik dan berguna. Tapi masih banyak orang yang menghindar dan malah terjerumus dalam bidang pekerjaan yang buruk atau tidak berguna. Di sini jelas dibutuhkan sebuah penghubung yang menjembatani antara pengetahuan dan implementasinya. Penghubung tersebut adalah keterpanggilan.

Keterpanggilan ini tidak ada kaitannya dengan pangkat dan jabatan seseorang. Keterpanggilan ini berkaitan de-ngan diri sendiri. Jika engkau terpanggil bahwa berdagang itu benar, baik dan berguna maka berdaganglah. Keterpanggilan itu berasal dari fitrah manusia yang sempurna. Pada umumnya setiap manusia memiliki perangkat kemanusiaan yang sempurna, mulai dari otak, pikiran, hati, fisik dan lain sebagainya. Dengan perangkat-perangkat itulah akhirnya ia terpanggil untuk melakukan sesuatu. Mendirikan pesantren, misalnya, bukan karena disuruh, apalagi terpaksa, dan juga bukan karena faktor lingkungan. Ini penting, karena jika pesantren didirikan atas dasar kebutuhan lingkungan, maka jika lingkungan sudah tidak lagi membutuhkan pesantren, maka pesantren tersebut akan bubar. Apalagi jika mendirikan pesantren karena keduniawian dan kenikmatan materi, na’udzubillah.

Wujud keterpanggilan ini sangat beragam. Tapi yang jelas, dengan adanya keterpanggilan ini, maka tumbuhlah kemauan. Dalam konteks pesantren, tidak semua orang punya naluri dan kemauan untuk mendirikan pesan-tren, meski sebenarnya punya banyak modal untuk mendirikannya. Para pendiri Pondok Modern Gontor yang lebih sering disebut Trimurti, tidak memiliki gelar akademik. Jalur pendidikan mereka lebih banyak menghabiskan waktu dengan nyantri dari satu pondok ke pondok lain. Setelah itu, mereka mendirikan pondok yang khas berbanding pondok-pondok yang ada di masanya. Hal itu mereka lakukan karena ada kemauan, Kalau unsur kemauan ini tidak ada, maka Pondok Gontor tidak mungkin berdiri.

Kita ambil contoh lain, orang yang tidak bisa bertani, jadi bisa bertani karena ada kemauan. Para pemimpin tidak bisa begitu saja menjadi pemimpin hebat, jika tidak memiliki kemauan. Pak Harto (mantan Presiden RI -red), misalnya, tidak begitu saja jadi presiden dan mampu memimpin negara. Awalnya ia adalah Pangkostrad, Panglima Angkatan Darat, lalu menjadi Pejabat Presiden. Karena ada kemauan, akhirnya ia mau tampil sebagai pemimpin semua orang dan bidang; memimpin petani, koperasi, dan memimpin negara. Dengan adanya kemauan maka kemampuan pun terasah.

Faktor selanjutnya yang menentukan adalah faktor kesempatan. Banyak orang yang mau jadi presiden, mampu jadi presiden, tapi tidak memiliki kesempatan jadi presiden. Banyak yang mau dan mampu jadi Kiai Pondok Modern Gontor, tapi hanya kami yang diberi kesempatan. Banyak orang yang punya kemauan tapi tidak punya kemampuan. Banyak pula orang yang punya kemauan dan kemampuan, tapi tidak punya kesempatan.

Orang yang sudah diberi kesempatan, harus punya keberanian dan siap mengambil resiko. Ketika saya mendapat amanah mengurusi Pondok Gontor, maka saya harus siap dibenci atau dicintai, harus siap melarat atau kaya, siap menghadapi wali murid, masyarakat dan pemerintah. Tanpa keberanian dan kesiapan mengambil resiko, jangan pernah berpikir mengambil kesempatan. Karena jika hal itu dilakukan maka hanya akan menjadi penyakit di kemudian hari.

 

Keterpanggilan ini tidak ada kaitannya dengan pangkat dan jabatan seseorang. Keterpanggilan ini berkaitan dengan diri sendiri. Jika engkau terpanggil bahwa berdagang itu benar, baik dan berguna maka berdaganglah. Keterpanggilan itu berasal dari fitrah manusia yang sempurna.

Konten Terkait